Home Asia Pasifik Antisipasi Peringatan Kematian Tokoh Pro-Kemerdekaan Kashmir, India Kerahkan Puluhan Ribu Pasukan

Antisipasi Peringatan Kematian Tokoh Pro-Kemerdekaan Kashmir, India Kerahkan Puluhan Ribu Pasukan

349
0
Bagikan artikel ini :

Globalnews.co.id ( SRINAGAR, KASHMIR INDIA ) – India telah menempatkan Kashmir di bawah perintah keamanan tinggi dan mengerahkan puluhan ribu pasukan pemerintah ke wilayah Himalaya yang bergejolak itu pada peringatan setahun kematian seorang tokoh pro-kemerdekaan populer.

Jam malam diberlakukan di Kashmir yang dikelola India pada hari Sabtu (8/7/2017), dengan pemerintah memotong semua layanan internet dan memblokir semua jalan menuju Tral, kota asal Burhan Wani yang berusia 23 tahun, tokoh independen yang terbunuh dalam baku tembak Dengan pasukan India Juli tahun lalu.

“Saya belum pernah melihat pembatasan besar-besaran ini sebelumnya,” kata seorang warga lokal yang berbicara tanpa menyebut nama, menambahkan bahwa warga akan ditembak jika mereka keluar meninggalkan rumah mereka.

Laporan mengatakan bahwa bisnis tetap ditutup di kota utama Srinagar, dan pihak berwenang menyita ribuan sepeda motor untuk mencegah orang-orang bepergian antar desa di daerah tersebut.

Kematian Wani pada Juli 2016 memicu gelombang besar demonstrasi kekerasan di Kashmir. Hampir 100 orang kehilangan nyawa mereka dan lebih dari 12.000 lainnya cedera dalam tindakan keras berikutnya oleh aparat keamanan India.

Peringatan tersebut terjadi pada saat ketegangan meningkat di sepanjang Garis Kontrol, perbatasan de facto yang membagi wilayah Himalaya yang disengketakan antara India dan Pakistan.

Penduduk setempat yang marah bentrok dengan aparat keamanan

Saksi dan polisi juga mengatakan bentrokan meletus ketika sejumlah orang mendapati jalan mereka ke rumah mereka diblokir dan mulai melempari batu ke pasukan pemerintah. Pasukan keamanan menembakkan gas air mata untuk membubarkan kerumunan.

Ketegangan tinggi di wilayah Kashmir yang dikelola pemerintah India, di mana populasi mayoritas Muslim melakukan demonstrasi reguler melawan pemerintah Hindu India dan menuntut otonomi dari New Delhi.

India secara teratur menuduh Pakistan mempersenjatai dan melatih para pejuang kemerdekaan dan membiarkan mereka melintasi perbatasan yang bergolak dalam upaya untuk melancarkan serangan terhadap pasukan India. Pakistan sangat membantah tuduhan tersebut.

Kashmir telah terbagi antara India dan Pakistan namun diklaim sepenuhnya oleh keduanya sejak keduanya dipisah dan memperoleh kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1947. Kedua negara telah bertempur dalam tiga perang di wilayah yang disengketakan tersebut. Meskipun ada kesepakatan gencatan senjata yang dicapai pada bulan November 2003, pertempuran sporadis berlanjut di Kashmir.

New Delhi telah mengerahkan sekitar 500.000 tentara ke wilayah yang disengketakan tersebut untuk lebih meningkatkan keamanan perbatasan dan memberlakukan tindakan keras terhadap demonstrasi pro-kemerdekaan di Kashmir yang mereka kuasai, di mana sentimen anti-India sangat tinggi. (st/ptv)

Bagikan artikel ini :