Home Internasional Kelompok IS Filipina Akan Tinggalkan Kota Marawi Jika Pasukan Islam Moro Turut...

Kelompok IS Filipina Akan Tinggalkan Kota Marawi Jika Pasukan Islam Moro Turut Campur

910
0
Bagikan artikel ini :

Globalnews.co.id (Jakarta) – Abdullah Maute, salah satu pemimpin militan kelompok Islamic State (IS) yang bersembunyi di Marawi, bersedia meninggalkan kota jika Front Pembebasan Islam Moro (the Moro Islamic Liberation Front-MILF) ikut campur, lansirWorld Bulletin, Rabu (28/6/2017).

MILF dan pemerintah telah membuat perjanjian dalam memelihara sebuah koridor kemanusiaan dan perdamaian untuk menemukan warga sipil yang terjebak dalam pertempuran tersebut. Upaya tersebut sejauh ini berhasil menyelamatkan hampir 200 individu.

Pada hari Ahad, utusan berusaha untuk menegosiasikan berakhirnya pertempuran dan meminta pembebasan sandera. Dalam gencatan senjata selama delapan jam, utusan agama menyelamatkan enam korban dan menemukan satu mayat.

Selain itu, Maute mengatakan bahwa dia bersedia membebaskan Pastor Teresito Suganob, seorang pendeta Katolik yang ditawan sejak awal pengepungan pada akhir Mei, sebagai imbalan atas kebebasan orang tuanya yang ditangkap pada awal Juni oleh pasukan pemerintah.

Pejabat dengan suara bulat mengatakan, “Ini adalah kebijakan pemerintah untuk tidak bernegosiasi dengan militan”, menyusul sebuah pernyataan oleh Presiden Rodrigo Duterte pada awal Juni bahwa dia tidak akan bernegosiasi dengan kelompok Maute.

Mengutip kebijakan pemerintah “tidak ada negosiasi dengan teroris”, juru bicara kepresidenan Ernesto Abe Abella mengatakan bahwa setiap orang yang berusaha menawar tidak memiliki wewenang untuk melakukannya. “Gravitasi tindakan oleh militan dan pendukung mereka sangat besar dan mereka semua harus bertanggung jawab atas semua tindakan mereka,” katanya.

Pada awal krisis, MILF mengecam pendudukan Marawi oleh kelompok yang terkait Daesh dan menuduh kekejaman yang dilakukan kelompok tersebut.

Duterte mengatakan pada Juni lalu bahwa dia tidak akan bernegosiasi dengan kelompok Maute.

“Saya ditanya apakah saya bisa bernegosiasi, saya katakan sekarang, bunuh semua sandera Anda, saya tidak akan bernegosiasi dengan Anda,” katanya saat mengatakan kepada kerumunan polisi dan personil militer.

Ketua panel pelaksana perdamaian MILF, Mohagher Iqbal, mengatakan bahwa pihaknya belum menerima permintaan formal dari pemerintah Filipina untuk menengahi namun kelompok tersebut telah menerima informasi sejenis melalui media, seperti dikutip dari Jurnalislam.com.

“Bukan tidak mungkin, apalagi kalau kepentingan warga muslim dipertaruhkan. Jika ada permintaan, pimpinan MILF mungkin akan mempertimbangkan gagasan tersebut,” Iqbal dikutip oleh surat kabar Sunstar.

Namun Iqbal mengatakan kepadaRappler, sebuah portal berita online berbasis di Filipina, bahwa merencanakan kesepakatan untuk militan Maute adalah peran yang harus dilakukan MILF.

“Saya pikir masalah di Marawi terlalu berat bagi kami, terutama terkait dengan Grup Maute, sangat sensitif, ketidakseimbangan apapun bisa berarti sesuatu yang sangat sulit ditangani. Kami sangat berhati-hati,” kata Iqbal.

Dia menambahkan bahwa semua tindakan MILF akan selalu dikoordinasikan dengan pemerintah Filipina.

“Semua yang kami lakukan, terutama hal-hal penting, harus dilindungi oleh kerangka acuan. Harus ada pemahaman atau kesepakatan sebelumnya dengan pemerintah Filipina, dan jika mungkin, dengan presiden negara ini,” kata Iqbal.

Kelompok militant Maute menampung sedikitnya 100 sandera sipil, termasuk pastor dan selusin umat paroki.

Militer mengatakan banyak militan masih bersembunyi di empat desa di Marawi.

MILF, sebuah kelompok pemberontak, berada dalam perundingan damai dengan pemerintah.

Serangan oleh gerilyawan Maute mendorong Duterte untuk mengumumkan darurat militer di seluruh pulau Mindanao.

Sedikitnya 380 orang tewas dalam bentrokan tersebut pada hari Rabu. (GUN)

Foto: Internet

Bagikan artikel ini :