Home Internasional The Guardian: Desakan Kelompok Arab Tutup Aljazeera adalah Konyol dan Harus Dilawan

The Guardian: Desakan Kelompok Arab Tutup Aljazeera adalah Konyol dan Harus Dilawan

466
0
Bagikan artikel ini :

Globalnews.co.id (Jakarta) – Permintaan oleh sekelompok negara Arab untuk menutup Al Jazeera Media Network adalah “salah”, “konyol” dan “harus dilawan”, surat kabar The Guardian mengatakan dalam sebuah editorial, bergabung dengan suara kekhawatiran tentang tekanan kebebasan pers di Teluk yang terus meningkat.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir dilaporkan memberi Qatar waktu 10 hari untuk memenuhi 13 tuntutan demi mengakhiri krisis diplomatik besar di Teluk, dengan bersikeras, antara lain, bahwa Doha menutup Al Jazeera, menutup sebuah pangkalan militer Turki dan menurunkan hubungan dengan Iran

“Serangan terhadap Al Jazeera adalah bagian dari serangan terhadap kebebasan berbicara untuk menumbangkan dampak media lama dan baru di dunia Arab. Itu harus dikutuk dan ditolak,” editorial yang diterbitkan oleh The Guardian pada hari Jumat (23/6/2017) mengatakan.

Dengan menyerang Al Jazeera yang berbasis di Doha, “Negara-negara tetangga Qatar ingin membungkam media yang membangkitkan pertanyaan tentang bagaimana negara-negara tersebut dijalankan,” kata surat kabar Inggris yang terhormat tersebut dalam sebuah tulisan berjudul, “Pandangan Guardian terhadap Al Jazeera: jurnalisme yang memberangus”.

Seperti dilansir dari Jurnalislam.com, Al Jazeera adalah sumber utama berita saat Arab Spring merebak di Timur Tengah pada tahun 2011, “membuat kesal banyak pemimpin Arab yang tidak diragukan lagi berharap hal itu tidak akan disiarkan secara permanen”, The Guardian menulis.

“Al Jazeera, yang sudah ada jauh sebelum internet di kawasan ini, memecahkan tradisi dengan menjangkau langsung ke ruang-ruang tamu di Arab. Seiring dengan media sosial, Al Jazeera dalam beberapa tahun terakhir telah mendorong opini publik dengan cara yang tidak dapat diabaikan oleh pemerintah Arab.

“Tapi sekarang Arab Saudi dan Uni Emirat Arab berpikir mereka bisa membungkamnya dengan blokade Qatar yang hanya akan dicabut jika Al Jazeera dimatikan.”

Sambil mengatakan bahwa “Al Jazeera tidak sempurna”, The Guardian mengatakan bahwa Qatar menghapuskan penyensoran formal 20 tahun yang lalu.

“Sebagai perbandingan, pada tahun 2012 UEA menuntut [mantan Perdana Menteri Inggris] David Cameron mengendalikan liputan BBC yang merugikan atau akan menghentikan kesepakatan senjata yang menguntungkan,” katanya.

“Abu Dhabi adalah media player regional, wakil perdana menteri UEA memiliki Sky News Arabia, bersama dengan penyiar Rupert Murdoch. Menurut pengamat, stasiun ini mengeluarkan berita palsu tentang penguasa Qatar.”

Sebelumnya pada hari Jumat, pengawas media, kelompok hak asasi manusia dan komentator terkemuka semuanya mengutuk tuntutan untuk menutup Al Jazeera sebagai “keterlaluan”, “tidak masuk akal” dan “mengkhawatirkan”.

Jaringan berbasis Qatar ini juga menggambarkan seruan penutupannya sebagai “tidak ada yang lebih mudah dari pengepungan terhadap profesi jurnalistik”.

“Kami menegaskan hak kami untuk mempraktekkan jurnalisme kami secara profesional tanpa tunduk pada tekanan dari pemerintah atau otoritas manapun dan kami menuntut agar pemerintah menghormati kebebasan media agar jurnalis terus melakukan pekerjaan mereka tanpa intimidasi, ancaman, dan rasa takut,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Awal pekan ini, Dewan Editorial New York Times mengatakan sebuah “serangan yang salah arah” terhadap Al Jazeera merupakan upaya oleh Arab Saudi dan koalisi anti-Qatar untuk “menghilangkan suara yang dapat menyebabkan warga mempertanyakan penguasa mereka”. (GUN)

Foto: Internet

Bagikan artikel ini :